BenarkaH Ini Aa Gym ? Selepas Memungut Sampah,Lanjut Menceramahi Peserta Aksi Bela Islam III


Benarka Ini Aa Gym ? Selepas Memungut Sampah,Lanjut Menceramahi Peserta Aksi Bela Islam III

Setiap peristiwa memiliki kisahnya masing-masing. Setiap kejadian besar tentu meninggalkan jejak cerita beragam. Bahkan, adalah sebuah keniscayaan jika kisah-kisah bermunculan dari sekian pribadi yang ikut aksi super damai pada Jumat, 2 Desember 2016 lalu. “Aksi Super Damai 212”, begitulah nama populer dari aksi 212 atau aksi Bela Islam III yang menciptakan beragam kesan dan cerita sendiri di masing-masing pihak, baik yang pro maupun kontra. Dalam kesempatan kali ini akan disajikan 2 kisah saja diantara ribuan kisah yang tentunya akan menginspirasi banyak orang.
KISAH I 
Ada kisah yang mengharu biru dari seorang peserta aksi 212. Kisah yang ditulis oleh seorang pekerja kantoran. Ia adalah muslim yang taat menurut syariat. Mulanya, ia tidak setuju dengan pelaksaan Aksi 212 dan mempertanyakan, kenapa teman-teman di kantornya mau ikut-ikutan aksi super damai itu. Namun dengan berbagai pukulan yang mengenai batin dan jiwanya, akhirnya, setelah ia berjanji sama Tuhan, ia datang ke Monas untuk ikut sholat jumat berjamaah. Adapun kisah selengkapnya adalah sebagai berikut:
Saya anggap dunia adalah soal bagaimana hidup dan cari kehidupan. Bagaimana menikmati dan lebih baik dari manusia lain, bagaimana bisa punya status baik, dihargai dengan apa yang dipunya dan sedikit jalan-jalan menikmati dunia. Saya anggap orang yang maju dalam agama itu adalah yang berfikiran luas dan penuh toleransi, saya anggap tak perlulah terlalu fanatis akan sesuatu, tak perlu reaktif akan sesuatu, keep calm, be cool. Janganlah sesekali dan ikut-ikutan jadi orang norak. Ikut kelompok jingkrang-jingkrang dan entah apalah itu namanya.
Saya tak ikut aksi bela agama ini itu kalian jangan usil, jangan dengan kalian ikut saya tidak, artinya kalian masuk syurga saya tidak! Saya ini beragama lho, saya ikut berpuasa, saya bersedekah dan beramal. Saya bantu orang-orang, bantu saudara-saudara saya juga. Jangan kalian tanya-tanya soal peran saya ke lingkungan, kalian lihat orang-orang respek pada saya, temanpun aku banyak. Tiap kotak sumbangan aku isi.
Saya masih heran, apa sih salah seorang Ahok? Dia sudah bantu banyak orang, dia memang rada kasar tapi hatinya baik kok. Saya hargai apa yang sudah dia buat bagi Jakarta. Saya anggap aksi ini itu hanya soal politik. Karena kebetulan ada pilkada. Saya tak mau terbawa-bawa arus seperti teman-teman kantor yang tiba-tiba juga mau ikut aksi, saya anggap itu berlebihan dan terlalu cari-cari sensasi. Paling juga mau selfie-selfie.
Sampai satu saat…

Sore ini (Kamis, 1 Desember 2016) dalam gerimis saat saya ada di jalan, dalam mobil menuju tempat miting, dalam alunan musik barat, saya berpapasan dengan rombongan pejalan kaki. Saya melambat. Mereka berjalan tertib, barisannya panjang sekali, pakai baju putih-putih, rompi hitam dan hanya beralas sendal. Muka mereka letih. Tapi nyata kelihatan tidak ada paksaan sama sekali di wajah-wajah itu. Mereka tetap berjalan teratur, memberi jalan ke kendaraan yang mau melintas, tidak ada yang teriak, berlaku arogan dan aneh-aneh atau bawa aura mirip rombongan pengantar jenazah yang ugal-ugalan.
Ini aneh, biasanya kalau sudah bertemu orang ramai-ramai di jalan aromanya kita sudah paranoid. Suasana panas dan penuh tanda tanya negatif. Sore ini, di jalan, aku merasa ada kedamaian yang kulihat dan kurasa melihat wajah-wajah dan baju putih mereka yang basah terkena gerimis. Papasan berlalu, aku setel radio lain. Ada berita, rombongan peserta aksi jalan kaki dari Ciamis dan kota-kota lain sudah memasuki kota (Jakarta), ada nama jalan yang mereka lalui. Aku sambungkan semua informasi, ternyata yang aku berpapasan tadi adalah rombongan itu. Aku tertegun.
Lama aku diam. Otakku serasa terkunci. Analisaku soal bagaimana orang beragama sibuk sekali mencari alasan, tak kutemukan apa pun yang sesuai dengan pemikiranku, apa yang membuat mereka rela melakukan itu semua? Apa kira-kira?. Aku makin sibuk berfikir. Apa menurutku mereka itu berlebihan? Rasanya tidak, aku melihat sendiri muka-muka ikhlas itu. Apa mereka ada tujuan-tujuan politik? Aku rasa tidak. Kebanyakan orang sekarang mencapai tujuan bukan dengan cara-cara itu. Apakah orang-orang dengan tujuan politik yang gerakkan mereka itu? Aku hitung-hitung, dari informasi akan ada jutaan peserta aksi. Berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk itu kalau ini tujuan kelompok tertentu. Angkanya fantastis, rasanya mustahil ada yang mau ongkosi karena nilainya sangatlah besar.
Aku dalam berfikir, dalam mobil, masih dalam gerimis kembali berpapasan dengan kelompok lain, berbaju putih juga, basah kuyup juga. Terlihat di pinggir-pinggir jalan anak-anak sekolah membagikan minuman air mineral ukuran gelas dan sedikit kue-kue warung ke mereka. Sepertinya itu dari uang jajan mereka yang tak seberapa. Aku terdiam makin dalam. Ya Allah, kenapa aku begitu buruk berfikir selama ini? Kenapa hanya hal-hal jelek yang mau aku lihat tentang agamaku. Kenapa dengan cara pandangku soal agamaku?
Aku mampir ke masjid, mau sholat Ashar. Aku lihat sendal-sandal jepit lusuh banyak sekali berbaris. Aku ambil wudhu. Kembali, di teras, kali ini aku bertemu rombongan tadi, mungkin yang tercecer. Muka mereka lelah sekali, mereka duduk, ada yang minum, ada yang rebahan, dan lebih banyak yang lagi baca Quran.
Aku sholat sendiri. Tak lama punggungku dicolek dari belakang, tanda minta aku jadi imam, aku cium aroma tubuh-tubuh dan baju basah dari belakang. Aku takbir sujud, ada lagi yang mencolek. Nah, kali ini hatiku yang dicolek. Entah kenapa, hatiku bergetar sekali, aku sujud cukup lama, mereka juga diam. Aku bangkit duduk, aku tak sadar ada air bening mengalir dari sudut mataku. Ya Allah, aku tak pantas jadi imam mereka. Aku belum sehebat, setulus dan seteguh mereka. Bagiku agama hanya hal-hal manis, tentang hidup indah, tentang toleransi, humanis, pluralis, penuh gaya, in style, bla bla bla. Walau ada hinaan ke agamaku aku harus tetap elegan, berfikiran terbuka. Kenapa Kau pertemukan mereka dan aku hari ini ya Allah, kenapa aku Kau jadikan aku imam sholat mereka? Apa yang hendak Kau sampaikan secara pribadi ke aku?
Hanya 3 rakaat aku imami mereka, hatiku luluh ya Allah. Mataku merah nahan haru. Mereka colek lagi punggungku, ada anak kecil usia belasan cium tanganku, mukanya kuyu tapi tetap senyum. Agak malu-malu aku peluk dia, dadaku bergetar tercium bau keringatnya, dan itu tak bau sama sekali. Ini bisa jadi dia anakku juga. Apa yang telah kuajarkan anakku soal islam? Apakah dia levelnya sekelas anak kecil ini? Gerimis saja aku suruh anakku berteduh. Dia demam sedikit aku panik. Aku nangis dalam hati. Di baju putihnya ada tulisan nama sekolah, SMP Ciamis. Ratusan kilo dari sini. Kakinnya bengkak karena berjalan sejak dari rumah, dia cerita bapaknya tak bisa ikut karena sakit dan hanya hidup dari membecak. Bapaknya mau bawa becak ke Jakarta bantu nanti kalau ada yang capek, tapi dia larang. Aku dipermalukan berulang-ulang di masjid ini. Aku sudah tak kuat ya Allah. Mereka bangkit, ambil tas-tas dan kresek putih dari sudut masjid, kembali berjalan, meninggalkan aku sendirian di masjid. Rasa-rasanya melihat punggung-punggung putih itu hilang dari pagar masjid aku seperti sudah ditinggal mereka yang menuju surga. Kali ini aku yang norak, aku sujud, lalu aku sholat sunat dua rakaat, air mataku keluar lagi. Kali ini cukup banyak, untung lagi sendirian.
Sudah jam 5-an, lama aku di masjid, serasa terkunci tubuhku di sini. Meeting dengan klien sepertinya batal. Aku mikir lagi soal ke-Islamanku, soal komitmenku ke Allah, Allah yang telah ciptakan aku, yang memberi ibu bapakku rejeki, sampai aku dewasa dan bangga seperti hari ini. Dimana posisi pembelaanku ke agamaku hari ini? Ada dimana? Imanku sudah aku buat nyasar di mana?
Aku naik ke mobil, aku mikir lagi. Kali ini tanpa rasa curiga, kurasa ada sumbat besar yang telah lepas dalam benakku selama ini. Ada satu kata, sederhana sekali tanpa bumbu-bumbu: Ikhlas dalam bela agama itu memamg nyata ada.
Aku mampir di minimarket, kali ini juga makin ikhlas, makin mantap. Aku beli beberapa dus air mineral, makanan kering, isi dompet aku habiskan penuh emosional. Ini kebangganku yang pertama dalam hidup saat beramal, aku bahagia sekali. Ya Allah ijinkan aku kembali ke jalan-Mu yang lurus, yang lapang, penuh kepasrahan dan kebersihan hati.
Ya Allah ijinkan aku besok ikut Shalat jumat dan berdoa bersama saudara-saudaraku yang sebenarnya. Orang-orang yang sangat ikhlas membela Mu. Besok, tak ada jarak mereka dengan-Mu ya Allah. Aku juga mau begitu, ada diantara mereka, anak kecil yang basah kuyup hari ini. Tak ada penghargaan dari manusia yang kuharap, hanya ingin Kau terima sujudku. Mohon Kau terima dengan sangat. Bismilahirahmanirahiim. -

*Kisah ini ditjeriteratakan oleh alumni ITB 93, Joni A Koto. Kini sebagai Arsitek dan Urban planner. Sumber: catatan Fb Maria Prambudhiarty Hsp

KISAH II

Seperti pada Aksi Bela Islam II yang digelar beberapa waktu lalu, kali ini Pimpinan Pondok Pesantren Daarut Tauhid Abdullah Gymnastiar atau Aa Gym bersama dengan para santri dan jamaahnya, kembali melakoni peranan serupa, yakni tim pemungut sampah pada Aksi Bela Islam III, Jumat (2/12).
Arif Dermawan Hasibuan, salah seorang reporter Koran Amanah Jakarta, yang melihat langsung aksi ulama asal Kota Bandung, Jawa Barat itu, seketika memotret Aa Gym yang saat itu masih mengenakan mantel antihujan dan sorban yang terlihat melilit di kepala sekaligus dijadikan sebagai penutup mulut.
Tak lama setelah itu, Aa Gym tampil berceramah di panggung utama Aksi Bela Islam III yang berlokasi di dalam area Tugu Monas, Jakarta Pusat, seusai shalat Jumat tadi.
Dalam kesempatan itu, dia mengatakan, untuk menjadi ummat yang kokoh, syaratnya ada tiga. Pertama, jangan salah menyikapi perbedaan.
"Beton kokoh karena bahan bangunannya itu beda-beda, saling mengisi. Jadi jangan sampai salah menyikapi perbedaan," ujarnya.
Syarat kedua, Aa Gym melanjutkan, tidak menonjolkan diri. Dia menyampaikan, hendaknya semua orang berbuat adil dan mampu menempatkan diri pada tempatnya.
"Di lihat orang atau tidak, Allah Maha Tahu. Semua ada balasan. Makanya nikmati berbuat yang terbaik asal Allah tahu, cukup bagi kita," pesannya.
Terakhir, Aa Gym menambahkan, jangan saling meremehkan satu sama lain sembari menyebut, Aksi Bela Islam III pun sukses karena kerja keras berbagai pihak.
"Jadi jangan pernah membangun kebersamaan dengan meremehkan yang lain," pungkas Aa Gym.


Laporan: Yahya G. Nasrullah/Islamic News Agency 
Editor: Abu Faiz

0 Response to "BenarkaH Ini Aa Gym ? Selepas Memungut Sampah,Lanjut Menceramahi Peserta Aksi Bela Islam III"

Post a Comment